Saham blue chip

Seiring berjalannya waktu semakin banyak orang yang mulai sadar pentingnya berinvestasi. Salah satu jenis investasi yang mulai disukai adalah investasi saham. Dalam beberapa tahun belakangan ini, investasi di pasar modal terus mengalami peningkatan. Mudahnya akses untuk melakukan jual beli saham semakin mendorong banyak orang untuk berinvestasi saham.

Investasi saham memiliki banyak jenis, salah satunya adalah saham blue chip. Bagi anda yang tertarik untuk investasi saham, mari kenalan lebih jauh dengan saham blue chip melalui artikel berikut ini.

Apa itu Saham Blue Chip?

Istilah “Blue Chip” di pasar saham dicetuskan oleh Oliver J. Gingold. Kata “Blue Chip” itu sendiri berasal dari permainan poker, dalam permainan poker terdapat beberapa kepingan dengan warna yang berbeda-beda dan kepingan berwarna biru memiliki nilai yang paling besar. Pada tahun 1923-1924, Oliver melihat perdagangan saham dan tertarik dengan saham dengan harga tinggi yang berkisar antara USD 200-USD 250 per lembarnya. Kemudian, saat kembali ke kantor ia menuliskan “Blue Chip Stocks” dan sejak saat itu istilah blue chip mulai dikenal di dunia saham untuk mengklasifikasikan perusahaan yang bagus dan memiliki nilai yang tinggi.

Menurut New York Stock Exchange, saham blue chip adalah saham dari perusahaan yang memiliki reputasi nasional dari sisi kualitas, kemampuan dan keandalan untuk beroperasi yang menguntungkan dalam berbagai macam situasi ekonomi yang baik ataupun buruk.

Dapat diartikan, saham blue chip adalah saham unggulan atau saham papan atas. Sehingga, menurut para ahli lebih aman untuk anda berinvestasi di saham blue chip dibandingkan jenis saham lain.

Ciri-ciri Saham Blue Chip

Tidak semua perusahaan dikategorikan sebagai saham blue chip. Terdapat beberapa kriteria atau kategori agar saham tersebut bisa disebut sebagai saham blue chip. Berikut ciri-ciri dari saham blue chip:

1.      Pemimpin di Sektor Industrinya

Perusahaan dengan saham blue chip biasanya merupakan perusahaan yang sudah beroperasi selama puluhan tahun serta menjadi pemimpin di sektor industrinya. Selain itu produk perusahaan tersebut memiliki kualitas yang sudah terkenal baik di dalam negeri maupun luar negeri.

2.      Nilai Kapitalisasi Besar

Ciri-ciri selanjutnya adalah perusahaan memiliki nilai kapitalisasi pasar yang besar. Kapitalisasi adalah harga pasar perusahaan apabila ingin dibeli secara utuh. Market kapitalisasi yang besar menunjukan seberapa besar aset perusahaan. Untuk dikategorikan sebagai saham blue chip, perusahaan harus memiliki nilai kapitalisasi di atas Rp 40 triliun.  

3.      Rutin dan Konsisten Memberikan Dividen

Dividen adalah laba yang dihasilkan oleh perusahaan, yang kemudian dibagikan kepada pemegang saham. Perusahaan dengan saham blue chip akan konsisten memberikan dividen sebagai bentuk apresiasi atas dukungan pemegang saham terhadap perusahaan.

4.      Volume Transaksi Besar

Banyak investor yang tertarik untuk memiliki dan memperdagangkan saham blue chip ini. Transaksi rata-rata harian minimal sebesar Rp 10 miliar sehari selama satu tahun terakhir. Seringkali saham blue chip memasuki daftar saham teraktif dalam bursa dan masuk dalam indeks LQ45.

5.      Kinerja Perusahaan Solid

Laporan keuangan perusahaan dengan saham blue chip terus bertumbuh dengan laba yang konsisten dan inovasi yang terus dilakukan untuk mengikuti perkembangan zaman.

Saham Blue Chip di Indonesia

Saham blue chip merupakan saham dari perusahaan yang memiliki nilai fundamental yang kuat, baik dari sisi finansial maupun manajemennya. Berikut ini adalah beberapa saham blue chip yang ada di Bursa Efek Indonesia (BEI):

1.      PT. Adaro Energy Indonesia Tbk (ADRO)

2.      PT. Sumber Alfamart Trijaya Tbk (AMRT)

3.      PT. Aneka Tambang Tbk (ANTM)

4.      PT. Astra International Tbk (ASII)

5.      PT. Bank Central Asia Tbk (BBCA)

6.      PT. Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI)

7.      PT. Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI)

8.      PT. Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BBTN)

9.      PT. BFI Finance Indonesia Tbk (BFIN)

10.  PT. Bank Mandiri (Persero) Tbk (BMRI)

Itulah beberapa perusahaan yang masuk dalam kategori saham blue chip. Walaupun begitu, harus diperhatikan juga bahwa status blue chip ini tidak bersifat permanen, sehingga bisa terus berubah seiring berjalannya waktu. Disclaimer, ini bukan ajakan untuk menjual ataupun membeli saham tertentu.

Meraih Profit Dari Saham Blue Chip dengan Investasi Bertahap

Saham blue chip biasanya memiliki harga yang sudah cukup tinggi, sehingga membutuhkan modal besar untuk memilikinya. Metode yang biasanya digunakan adalah dengan melakukan investasi bertahap dengan membeli saham blue chip dicicil sedikit demi sedikit.

Selain itu kamu juga bisa melakukan investasi bertahap dengan cara melakukan investasi di tempat lain yang hasilnya bisa digunakan kembali untuk investasi di saham blue chip. Misalnya, anda bisa melakukan investasi emas, kemudian hasil dari investasi tersebut anda belikan saham blue chip yang ada di Bursa Efek Indonesia.

Keunggulan Saham Blue Chip

Saham blue chip memiliki berbagai macam keunggulan dibandingkan dengan jenis saham lainnya, berikut ini keunggulan dari saham blue chip:

1.      Harga Saham Cenderung Stabil

Keunggulan pertama dari saham blue chip adalah harganya yang cenderung stabil. Dengan kapitalisasi pasar yang besar, maka harga dari saham ini tidak mudah untuk naik atau turun secara signifikan dalam waktu singkat. Oleh karena itu, banyak ahli yang menyarankan investor pemula untuk berinvestasi pada saham blue chip.

2.      Memiliki Fundamental yang Baik

Selain itu, kelebihan lainnya adalah perusahaan dengan saham blue chip merupakan perusahaan yang sudah mapan dan menjadi pemimpin dalam industrinya sehingga bisa terus menghasilkan keuntungan dan bertahan menghadapi perkembangan zaman dengan melakukan inovasi terhadap produk-produknya.

3.      Rutin Membagikan Dividen

Perusahaan dengan saham blue chip rutin membagikan dividen atau sebagian laba perusahaan untuk pemegang sahamnya, sehingga dividen ini bisa anda jadikan sebagai penghasilan pasif.

Baca juga: 5 Instrumen Investasi yang Cocok untuk Mahasiswa & Caranya

Dari penjelasan diatas dapat disimpulkan bahwa saham blue chip merupakan saham unggulan dan lebih aman bagi investor pemula untuk berinvestasi dibandingkan jenis saham lain. Saham Blue chip juga rutin membagikan dividen dari keuntungan yang didapatkan oleh perusahaan tersebut, dividen ini bisa anda jadikan sebagai penghasilan pasif atau tambahan modal apabila anda sedang ingin memulai sebuah usaha. Akan tetapi apabila hasil dividen yang anda dapatkan belum cukup untuk menambah modal usaha, anda tidak perlu khawatir karena saat ini banyak sekali platform yang bisa memberikan anda pinjaman modal. Salah satunya adalah Danamas, platform pinjaman multiguna yang sudah diawasi dan mendapatkan izin dari OJK. Melalui Danamas, anda bisa mendapatkan tambahan modal hingga 2 miliar rupiah dengan jaminan properti. Pengajuan bisa anda ajukan dengan mudah dan praktis serta bisa diakses kapanpun dan dimanapun melalui aplikasi Danamas.

Ajukan Pinjaman Lancar

Simulasi Pinjaman Lancar

Artikel Lainnya

AUM-adalah

Apa itu AUM Reksadana? Fungsi Bagi Investor & Minimal AUM

Jika anda ingin berinvestasi maka sebaiknya pelajari dulu serba-serbi tentang investasi karena memilih instrumen investasi tidak boleh sembarangan. Seperti yang kita ketahui b

Pengertian-Yield-To-Maturity

Apa Itu Yield to Maturity? Jenis & Cara Hitung

Ada banyak istilah di dunia investasi yang terkadang perlu memahami kembali, terlebih lagi jika Anda ingin mencoba berinvestasi bagi pemula. Salah satu istilah yang sering dik

Faucet-Crypto

Faucet Crypto: Definisi, Jenis, Manfaat, Situs  & Cara Kerjanya!

Anda tertarik dengan cryptocurrency? Ternyata ada metode untuk mendapatkan kripto secara gratis lho! Namanya adalah faucet crypto. Dalam dunia kripto, kini Anda bisa mendapatk